Habib Rizieq Dilaporkan Ke Polda Terkait Video Yang Mengatakan "Siap Habisi Mereka" Dalam Ceramahnya di Salah Satu Masjid ..!

loading...
loading...

Asliberita.com - Ceramah Rizieq Shihab di  Masjid Sunan Ampel, Surabaya pada 11 April 2017 sesungguhnya bermuatan pidana, yakni pidana penghasutan. Bahkan setelah sesaat Rizieq Shihab selesai berceramah mengajak jamaah agar ke Jakarta untuk mengambil alih Jakarta pada 19 April 2017 mendatang, maka dengan argumentasi bahwa pidana penghasutan termasuk ke dalam delik formil, maka Rizieq Shihab telah selesai melakukan tindak pidana penghasutan , dan itu sudah bisa dipidana, karena itu dilakukan Rizieq Shihab di depan umum (masjid) yang bila dilihat dari video ada banyak orang yang mendengar ceramah tersebut, yang itu artinya ceramah Rizieq telah memenuhi unsur ‘dimuka umum” dan unsur ”dengan lisan menghasut supaya melakukan perbuatan pidana”.

Cara Curang Main Bandar Q


Dua unsur utama dalam Pasal 160 KUHP pidana penghasutan terpenuhi merujuk pada ceramah Rizieq yang mengajak terhadap jemaah yang mendengar ceramahnya tersebut, terutama jemaah yang berada di dalam masjid bahkan termasuk orang-orang yang berada di luar masjid yang mendengar isi dari ceramah Rizieq Shihab, untuk mengambli alih Jakarta pada 19 April 2017 mendatang. Bahkan satu kalimat dalam ceramah Rizieq, yakni ”siap habisi mereka?” , yang langsung dijawab jemaah ”siap”, secara hukumRizieq Shihab telah selesai melakukan perbuatan pidana penghasutan dan bahkan video ceramah berisi penghasutan itu dapat menjadi dasar dilakukannya penindakan secara hukum bagi Rizieq.

Pidana penghasutan bukanlah delik materill yang harus menunggu akibatnya terlebih dahulu, tetapi dalam ceramah Rizieq di Masjid Sunan Ampel Surabaya pada 11 April 2017, perbuatan pidana penghasutan telah selesai dilakukan Rizieq, karena selain masuk ke dalam delik formil, pidana penghasutan juga masuk ke dalam delik selesai, yang artinya setelah Rizieq selesai mengeluarkan pernyataan yang dapat menghasut jemaah dalam masjid atau di luar masjid agar mengambil alih Jakarta dan siap menghabisi mereka sebagaimana hasutan Rizieq, maka pidana telah terjadi, yakni pidana penghasutan.

 Bahkan Polri pun bisa menangkap Rizieq dengan sangkaan Pasal 160 KUHP (pidana penghasutan) yang tidak memerlukan adanya kerusuhan terlebih dahulu, karena Pasal 160 KUHP bukan delik materil, tetapi delik formil dan delik selesai, yang artinya setelah ceramah berisi penghasutan telah selesai dilakukan, perbuatan pidananya telah selesai, itu yang mesti dipahami dalam pidana penghasutan. Dan dalam tindak pidana penghasutan niat tidak diperlukan, karena dengan Rizieq berceramah dengan penuh hasutan, maka pidananya telah selesai (delik selesai) dan berceramah dengan menghasut agar mengambil alih Jakarta, perbuatan pidananya sudah terjadi (delik formil).

Dan adanya kalimat : ”saya punya permintaan. Tolong doakan kami yang ada di Jakarta (ada kegaduhan)”, dari kalimat tersebut, itu artinya Rizieq berharap ada kekacauan yang terjadi di Jakarta pada 19 April 2017 mendatang, itu sejalan dengan isi ceramah Rizieq , yakni menghasut orang-orang di luar Jakarta agar datang ke Jakarta, merujuk pada sebagian bukti kalimat penghasutan yang dilakukan Rizieq:  ”jawara-jawara kami baik dari Jakarta, dari Jawa Barat, maupun dari Banten saudara juga dari Jawa Timur dan yaitu Madura (riuh pendengar ceramah) kami akan ajak ke Jakarta pada tanggal 18 April untuk menjaga keamanan Jakarta tanggal 19 April. Siap jaga Jakarta?! (Siap!) Siap jaga Jakarta?! (Siap!) Takbir!” dan kalimat

 ”Jakarta adalah ibukota yang harus seluruh warga Indonesia peduli termasuk orang Surabaya, betul? (Betul!) Arek-Arek Suroboyo siap ke Jakarta?! (Siap!) Siap bela umat Islam?! (Siap!) Siap jaga Jakarta?! Saya mau tanya kalau Jakarta diganggu siap lawan? (Siap!) Siap habisi mereka? (Siap!) ayo bangun semua! angkat tangannya! Takbir!3x”. Sehingga tidak ada alasan bagi Polri untuk tidak menindaklanjuti isi ceramah Rizieq Shihab di Masjid Sunan Ampel Surabaya, pada 11 April 2017, karena perbuatan pidana penghasutannya telah selesai, ditambah lagi dengan tema ceramah Rizieq sangat berpotensi mengahasut orang-orang di luar Jakarta ke Jakarta, karena tema yang diangkat Rizieq adalah bertajuk “Merajut Ukhuwah Menegakkan Syariah dalam Bingkai NKRI”

Dan tidak hanya Pasal 160 KUHP (perbuatan penghasutan) saja yang dapat dijeratkan kepada Rizieq, Pasal 311 KUHP (perbuatan fitnah) juga dapat menjerat Rizieq, karena dalam ceramahnya Rizieq menyatakan bahwa: “, kami melawan seluruh perangkat negara yang memaksakan kehendak untuk dia menjadi pemimpin Jakarta. Dan kami melawan kekuatan para pemodal konglomerat, yang dikenal sebagai Sembilan Naga, yang begitu sombong dan angkuh mentang-mentang mereka terkaya di Indonesia, mentang-mentang mereka punya duit, mereka beli perangkat negara ini saudara, mereka beli oknum-oknum TNI, oknum-oknum Polisi, mereka beli saudara seluruh perangkat yang ada untuk memenangkan si kafir, demi Allah!”, dan kalimat tersebut adalah fitnah karena apa yang disampaikan Rizieq melalui ceramahnya tersebut adalah tidak benar karena Rizieq seolah-olah memanfaatkan statusnya sebagai imam besar umat Islam Indonesia untuk meyakinkan jemaahnya terkait pernyataan yang diucapkannya di dalam masjid Sunan Ampel , Surabaya pada 11 April 2017.

Sumber : Seword.com

1 Response to "Habib Rizieq Dilaporkan Ke Polda Terkait Video Yang Mengatakan "Siap Habisi Mereka" Dalam Ceramahnya di Salah Satu Masjid ..!"

  1. b0la, c4sin0, CMDbet, tangkas, sabung 4yam, dll hanya di F4NS B3TT1N9, yukk buruan.. :)

    ReplyDelete